Para pemain Apex Legends memperdebatkan apakah meta “tidak bisa melihat kotoran” saat ini adalah hal yang sehat

ALGS LAN telah memunculkan percakapan seputar meta game saat ini. Dengan banyaknya tim yang menjalankan komposisi yang memiliki Bangalore dan/atau Catalyst di tim mereka, apa yang disebut meta “tidak dapat melihat s***” membuat para pemain bertanya-tanya apakah meta ini adalah meta yang sehat.

Meta pro/tingkat tinggi Apex Legends terlihat sangat berbeda dari pertandingan rata-rata. Sementara banyak pemain yang hanya mencoba bersenang-senang dengan permainan akan memilih karakter populer seperti Wraith dan Octane, meta pro bergeser dan berubah berdasarkan pendapat tim tentang Legends terbaik.

Saat ini, sepertinya komposisi tim tersebut mencakup Bangalore atau Catalyst, keduanya merupakan karakter yang dapat sangat membatasi penglihatan. Setiap perusahaan tingkat atas di ALGS memiliki salah satu dari dua hal ini, banyak di antaranya menyertakan keduanya.

Hal ini menyebabkan para pemain Apex Legends berdebat apakah meta ini sehat atau tidak dan apakah pengalaman menonton ALGS lebih baik sebagai hasilnya.

Meta “Tidak bisa melihat kotoran” menimbulkan perdebatan di kalangan pemain Apex Legends

Legenda kasual seperti Octane, Wraith, dan Revenant yang baru dikerjakan ulang dan dapat dimainkan secara gratis untuk sementara mendominasi puncak tangga lagu, tetapi Catalyst dan Bangalore tidak tertinggal terlalu jauh. Pemain kasual mulai mengikuti meta pro seiring menurunnya popularitas Seer dan Bloodhound.

Hal ini menyebabkan semakin banyak pemain yang menghalangi penglihatannya untuk menciptakan peluang melarikan diri atau cara untuk menutup jarak dengan lawannya.

Salah satu lingkaran terakhir dalam pertandingan ALGS baru-baru ini memicu perbincangan di antara para pemain Apex Legends mengenai apakah meta ini lebih disukai daripada meta sebelumnya dalam sejarah Apex Legends.

Mereka yang kurang mengetahui meta akan terkejut dengan tangkapan layar tersebut.

“Ada yang terjadi di sini, seseorang memanggil Iblis sialan,” komentar salah satu pengguna. Memang benar, dinding Catalyst memang menyerupai pentagram. Yang lain fokus pada implikasi meta di sini, mengatakan bahwa meta ini merupakan peningkatan dibandingkan dengan meta lain dalam sejarah Apex Legends.

“Saya tidak bisa melihat Meta *** > Tembak Meta Berlian”, komentar salah satu pengguna, mengacu pada keharusan menembakkan ultimat Seer.

“Jangan terlalu dipikirkan, bahkan tembok musuh pun bisa digunakan untuk keuntunganmu,” kata yang lain, menyampaikan poin bagus tentang strategi yang memiliki serangan balik yang jelas.

Meskipun orang-orang pada umumnya tampaknya memiliki opini positif mengenai hal ini bermain dalam meta ini, beberapa orang menunjukkan bahwa hal itu berdampak negatif pada pengalaman menonton di pro play Apex Legends.

“Sejujurnya saya lebih menyukai tampilan visual yang lebih sedikit sebagai penonton, tetapi jelas lebih menyenangkan daripada Pelihat/Kucing.”

Ini sebenarnya bukan masalah baru dalam dunia penembak kompetitif. Valorant adalah game lain yang sebagian besar memainkan kontrol penglihatan dan juga mendapat banyak keluhan bahwa pengalaman menonton untuk pemain baru kurang bagus.

Masih harus dilihat apakah Catalyst atau Bangalore akan menerima nerf sebagai respons terhadap popularitas besar mereka dalam permainan tingkat tinggi atau jika meta “tidak dapat melihat s***” terus berlanjut.


Posted

in

by